PLN NTT uji coba 100 persen biomassa untuk bahan bakar PLTU Bolok

  • Whatsapp

cocotekno.com – PT PLN (Persero) Unit Induk Wilayah Nusa Tenggara Timur melakukan uji coba pemanfaatan 100 persen biomassa untuk bahan bakar Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) Bolok di Kabupaten Kupang, Pulau Timor.

“Uji coba biomassa 100 persen yang berhasil dilakukan ini sebagai bagian dari langkah nyata PLN dalam mengembangkan energi hijau menggunakan bahan baku dari batang kayu pohon kaliandra merah,” kata General Manager PL UIW NTT Fintje Lumembang kepada wartawan di kawasan PLTU Bolok, Kabupaten Kupang, Jumat.

Bacaan Lainnya

Uji coba pemanfaatan biomassa dilakukan setelah melalui proses uji coba secara bertahap dari 25 persen, 50 persen, dan 75 persen.

Ia menjelaskan pemanfaatan energi biomassa tersebut menggantikan batu bara yang selama ini digunakan sebagai bahan bakar PLTU Bolok.

PLTU Bolok yang memiliki kapasitas sebesar 33 megawatt, kata dia merupakan salah satu sumber pembangkit listrik utama yang memasok listrik pada Sistem Timor di sepanjang Pulau Timor mulai dari Kota Kupang hingga Kabupaten Belu.

Fintje mengatakan pemanfaatan biomassa ini menunjukkan keseriusan PLN untuk terus menggarap potensi sumber energi baru terbarukan (EBT) di NTT.

“PLN sangat mendukung kebijakan pemerintah untuk mendorong peningkatan bauran energi dalam sistem PLN dari berbagai jenis energi seperti tenaga surya, air, dan biomassa,” katanya.

Sementara itu Direktur Utama PT PLN Nusantara Power Teguh Widjajanto selaku pihak perusahaan holding PLN yang mengoperasikan PLTU Bolok menjelaskan pemanfaatan biomassa membuat PLTU Bolok akan menjadi pembangkit listrik tenaga biomassa (PLTBM).

“Dengan menjadi PLTBMdiharapkan memberikan kontribusi bagi negara dalam meningkatkan bauran energi atau mengurangi emisi gas rumah kaca,” katanya.

Ia menjelaskan kebutuhan bahan baku biomassa untuk PLTU Bolok sekitar 15 ton per jam sehingga akan banyak pasokan yang dibutuhkan dari masyarakat untuk memenuhi kebutuhan.

”Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website antaranews.com. Situs https://cocotekno.com adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), https://cocotekno.com tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”

Pos terkait