Nouriel Roubini: Kiamat Makin Dekat, Hindari 2 Investasi Ini

  • Whatsapp

Bacaan Lainnya

cocotekno.com – Nouriel Roubini yang dikenal sebagai Dr. Doom alias Bapak Kiamat, baru-baru ini mengeluarkan pandangan terbarunya tentang investasi yang harus dihindari saat krisis atau resesi.

Dengan reputasinya di Wall Street sebagai ekonom yang sangat pesimistis karena kerap memprediksi hal-hal buruk mengenai perekonomian dunia tentunya apa yang dikatakan Roubini patut didengar. Apalagi prediksi-prediksinya mengenai ekonomi suram sering kali kejadian.

Terakhir yang terbukti adalah ketika krisis keuangan 2008, dimana sektor perumahan Amerika Serikat (AS) bakal hancur dan membawa petaka. Dirinya sudah dari jauh-jauh hari memperingatkan, tatkala banyak ekonom dunia menentangnya. Faktanya krisis pun datang dan The Fed tidak bisa menyelamatkan negeri Paman Sam.

Dalam analisisnya di Time yang diterbitkan pada hari Kamis pekan lalu, Roubini mengatakan bahwa kombinasi ekonomi beracun dari pertumbuhan rendah dan inflasi tinggi akan menyebabkan “kepailitan dan krisis keuangan besar-besaran” di seluruh dunia di tahun-tahun mendatang.

Argumennya didasarkan pada gagasan bahwa dunia tengah memasuki era baru ekonomi global setelah terjadi hiper-globalisasi, stabilitas geopolitik relatif, dan inovasi teknologi membantu menjaga inflasi sejak Perang Dingin.

Roubini percaya bahwa era baru “Ketidakstabilan Stagflasi Hebat” ini akan didorong oleh tren inflasi seperti populasi yang menua, perubahan iklim, gangguan pasokan, proteksionisme yang lebih besar, dan pemulihan industri atau proses pemindahan bisnis yang sekarang dioperasikan di luar negeri kembali ke negara asal mereka.

Dan untuk melawan inflasi di lingkungan ini, dia berpendapat bahwa bank sentral akan dipaksa untuk menaikkan suku bunga kembali ke norma historis setelah bertahun-tahun bergerak ke arah yang berlawanan.

“Normalisasi kebijakan moneter yang cepat dan kenaikan suku bunga akan mendorong rumah tangga, perusahaan, lembaga keuangan, dan pemerintah yang sangat berpengaruh ke dalam kebangkrutan dan default,” kata Roubini.

Mengutip Business Insider, dia juga mencatat bahwa utang swasta dan publik sebagai bagian dari PDB global telah melonjak dari 200% pada 1999 menjadi 350% tahun ini. Dia memperingatkan bahwa pejabat bank sentral tidak dapat memutuskan untuk berhenti menaikkan suku bunga dalam waktu dekat. Jika tidak, inflasi akan menjadi masalah yang akan terjadi terus-menerus di seluruh dunia. Pada dasarnya, Roubini percaya bank sentral terjebak pada situasi yang sulit karena lingkungan inflasi yang terjadi saat ini.

“Ketika menghadapi guncangan stagflasi, bank sentral harus memperketat sikap kebijakannya bahkan ketika ekonomi menuju resesi,” katanya. Jika bank sentral menolak keras dampak dari kebijakan mereka dan lengah, hasilnya bisa menjadi inflasi terus-menerus dan penurunan ekonomi, kata Roubini.

Dia menyoroti beberapa pendorong stagflasi lainnya, termasuk proteksionisme yang lebih besar, reshoring, dan xenophobia. Populasi yang menua yang banyak menghabiskan dana alih-alih menabung, gangguan pasokan yang disebabkan oleh invasi Rusia ke Ukraina, dan perubahan iklim juga masuk dalam daftarnya.

Roubini mengakhiri tulisannya dengan beberapa nasihat bijak untuk investor: Hindari saham dan obligasi jangka panjang.

“Investor perlu menemukan aset yang akan melindungi mereka dari inflasi, risiko politik dan geopolitik, dan kerusakan lingkungan. Ini termasuk obligasi pemerintah jangka pendek dan obligasi indeks inflasi, emas dan logam mulia lainnya, dan real estat yang tahan terhadap kerusakan lingkungan,” tutupnya.

”Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website cnbcindonesia.com. Situs https://cocotekno.com adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), https://cocotekno.com tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”

Pos terkait