Meski ekonomi gelap, Bahlil yakini UMKM jadi secercah harapan

  • Whatsapp

cocotekno.com – Menteri Investasi/Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadaliameyakini usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) menjadi harapan bagi ekonomi Indonesia, meski ekonomi diramal gelap pada 2023 karena ancaman krisis global.

“Hati-hati dunia sekarang kondisinya gelap. Ini benar. Saya tidak bermaksud menakut-nakuti. Kita harus berbangga pertumbuhan ekonomi Indonesia terbaik dibandingkan negara-negara G20. Saya yakin yang melakukan ini adalah UMKM. Oleh karena ekonomi gelap, tidak seorangpun yang bisa meramal ekonomi dunia. Tapi kita punya secercah harapan,” katanya dalam acara pemberian nomor induk berusaha (NIB) kepada pelaku usaha mikro dan kecil (UMK) perseorangan di Jakarta, Kamis.

Bacaan Lainnya

Dalam kegiatan yang juga dihadiri Menteri BUMN Erick Thohir itu, Bahlil menyerahkan NIB secara simbolis kepada tujuh peserta yang mewakili 550 pelaku UMK perseorangan dari Jakarta Pusat dan Jakarta Selatan yang hadir langsung.

Bahlil mengatakan UMKM memiliki kontribusi besar dalam menjaga benteng ekonomi Indonesia baik pada saat terjadi krisis ekonomi pada 1998 maupun saat ini di tengah kondisi pandemi COVID-19.

Menurut dia, hal itu membuktikan bahwa tidak hanya usaha besaryang dapat menguasai ekonomi Indonesia, tetapi juga merupakan hak bagi seluruh pelaku UMKM di Indonesia.

Di tengah ketidakpastian global, UMKM turut berkontribusi dalam pemulihan ekonomi Indonesia yang saat ini bahkan menjadi salah satu yang terbaik di antara negara-negara G20.

“Indonesia dapat berbangga karena pertumbuhan ekonomi Indonesia saat ini yang terbaik dibandingkan dengan negara-negara G20 lainnya,” kata Bahlil.

Dalam kesempatan yang sama, Menteri BUMN Erick Thohir menyampaikan adanya arahan langsung Presiden RI Joko Widodo untuk mengintervensi dan memastikan pelaku UMKM dapat berdiri setara dengan usaha besar.

Hal itu lantaran pertumbuhan ekonomi Indonesia didukung oleh 65,4 juta UMKM, yang mayoritas dijalankan oleh para wanita Indonesia.

“Karena itu kami hadir di sini, terutama Pak Bahlil yang mempermudah izin-izin berusaha. Tapi itu pun tidak cukup, karena itu sejak awal, kami dari Kementerian/Lembaga lain diajak untuk memastikan program ini disinergikan. Tidak berdiri sendiri-sendiri. Banyak sekali program yang dilakukan pemerintah, tapi karena berdiri sendiri-sendiri tidak maksimal. Ini bedanya. Presiden mendorong kami, menteri-menteri, bersatu membuat program yang konkret, bukan wacana,” ujar Erick.

Berdasarkan data Kementerian Investasi/BKPM, sejak 4 Agustus 2021 hingga 20 Oktober 2022 pukul 10.00 WIB tercatat sebanyak 2.391.557 NIB telah diterbitkan secara nasional dengan komposisi UMK mendominasi yakni sebesar 98,39 persen atau 2.352.968 NIB.

Provinsi DKI Jakarta menempati peringkat ketiga nasional dengan jumlah NIB yang telah diterbitkan pada periode yang sama sebanyak 250.234.

Penyelenggaraan kegiatan ini merupakan titik lokasi ke-14 dari rencana penyelenggaraan kegiatan pemberian NIB kepada pelaku UMK perseorangan di 20 wilayah se-Indonesia.

Kegiatan serupa telah dilaksanakan sejak Juli 2022,dimulai dari Kota Solo, Jakarta Timur, Medan, Banjarmasin, Banyuwangi, Lombok, Yogyakarta, Jayapura, Cilegon, Manado, Semarang, Palembang, dan Depok.

”Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website antaranews.com. Situs https://cocotekno.com adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), https://cocotekno.com tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”

Pos terkait