MATUMBAMAN, Zai dan iNSaNiA Bicara Soal Perjalanan Team Liquid Hingga 4 Besar TI11

  • Whatsapp

cocotekno.com – Selama jeda antara playoff The International 2022 (TI11) dan Final Weekend, para pemain Team Liquid duduk dan tampil dalam jumpa pers secara online. Lasse “MATUMBAMAN” Urpalainen, Aydin “iNSaNiA” Sarkohi, Ludwig “Zai” Wåhlberg dan Samuel “Boxi” Svahn membahas kinerja tim secara keseluruhan, mulai dari perjalanan lolos ke TI11, berbagi beberapa pemikiran tentang hero dan item tertentu, dan memberikan wawasan tentang bagaimana dukungan kinerja staf pelatih.

Dengan TI11 menjadi turnamen terakhir untuk Lasse “MATUMBAMAN” Urpalainen, percakapan dimulai dengan itu. Banyak yang penasaran apakah memenangkan TI ini akan mengubah pikiran Matu tentang rencana pensiunnya? MATU tampaknya lebih tertarik menjawab pertanyaan berikutnya soal apa yang akan dia lakukan pertama kali setelah mengundurkan diri dari karir profesionalnya.

Bacaan Lainnya

MATUMBAMAN: “Hal pertama yang akan saya lakukan mungkin adalah berbaring di tempat tidur selama beberapa hari, hanya bersantai, tidak melakukan apa-apa.”

TI11 mungkin kesempatan terakhir bagi Matu untuk mengklaim Aegis untuk kedua kalinya. Team Liquid kini telah tiba di 4 besar. Ditanya apakah dia merasakan tekanan karena ini adalah “tarian terakhirnya”, Matu menjawab :

“Apakah saya takut kalah karena ini yang terakhir dan bagaimana jika itu akan menentukan seluruh karir saya? Tidak juga, tetapi itu bisa menjadi ketakutan nyata bagi sebagian orang. Bagi saya, itu tidak benar-benar apa-apa. Saya hanya pergi ke sana dan saya selalu melakukan apa yang selalu saya lakukan, Anda tahu. Saya selalu mempersiapkan dengan cara yang sama dan saya selalu muncul dengan cara yang sama. Jadi, tidak, itu tidak mempengaruhi saya bahwa ini adalah TI terakhir saya – ” ujar MATUMBAMAN.

Perjalanan Team Liquid menuju TI sama sekali tidak mudah. Jika bukan karena Last Chance Qualifier, mereka tidak akan ada di panggung TI. Samuel “Boxi” Svahn bahkan mengungkap “satu-satunya kenangan indah musim ini adalah dari Last Chance Qualifier.”

Meskipun berjuang melalui sebagian besar musim DPC, Team Liquid muncul dengan cara yang besar di panggung TI11 dan memberikan beberapa game paling intens sejauh ini di turnamen. Melalui semua kegilaan, Boxi telah menjadi salah satu konstanta dalam formula permainan tim dan lebih dari beberapa kali ia membuat perbedaan untuk Team Liquid di Singapura. Ditanya apakah dia merasa memberikan performa terbaik sepanjang karirnya, sekarang di TI 11 Boxi menjawab:

“Sejjujurnya saya tidak tahu, saat ini saya tidak dapat mengingat turnamen lain yang saya mainkan. Tapi ya, saya pikir saya bermain cukup bagus di sini, beberapa game pasti saya mainkan sangat bagus. Rata-rata, saya akan mengatakan bahwa saya memiliki beberapa permainan terbaik di sini.”

Penggemar Asia Tenggara telah meminta The International untuk mengunjungi wilayah mereka selama bertahun-tahun. Akhirny pada iterasi ke11 di The International 2022 digelar di kota semenanjung Malaka, Singapura. Meskipun dari yang lebih besar dari acara diadakan di tempat yang lebih kecil, semangat penggemar SEA dan nyanyian nyaring membuat Team Liquid terkesan. Ditanya tentang bagaimana perasaan mereka bermain di Suntec Arena, Aydin “iNSaNiA” Sarkohi berkata:

iNSaNiA: “Selalu sangat menyenangkan. Kerumunan SEA selalu menjadi gila dan saya pikir saya mendengar lebih banyak nyanyian “Let’s Go Liquid” selama acara ini daripada yang lain, jadi ya, sangat menyenangkan untuk bermain di depan fans SEA .”

Ada banyak hal pertama yang telah dicoba dengan edisi TI tahun ini. Salah satunya adalah Last Chance Qualifier, dan seperti halnya Team Secret, pemenang LCQ lainnya yang kini berada di posisi 4 besar, Team Liquid juga sangat percaya bahwa jadwal yang panjang, dan ekstra game yang harus mereka lalui sangat membantu. untuk mendapatkan tempat mereka sekarang.

iNSaNiA: “Saya pikir, LCQ itu benar-benar memungkinkan kami untuk menguji banyak ide kami. Kita harus melihat apa yang berhasil dan apa yang tidak. Beberapa hal yang kami pikir akan baik ternyata tidak dan beberapa hal akhirnya menjadi sangat bagus. Kami mungkin tidak akan berada di sini jika bukan karena LCQ.”

Team Liquid adalah salah satu dari sedikit pesaing di TI yang bekerja dengan staf pelatih yang ekstensif. Mereka memiliki tiga pelatih bersama mereka di Singapura, masing-masing dengan peran mereka sendiri dalam persiapan tim. iNSaNiA memberikan gambaran lengkap tentang apa yang dilakukan William “Blitz” Lee, Mathis “Jabbz” Friesel dan Jesse “JerAx” Vainikka untuk tim.

iNSaNiA: “Kami memiliki tiga pelatih dan biasanya, cara kerjanya seperti ini: Blitz berfokus pada bagian drafting. JerAx berfokus pada gaya permainan, sementara Jabz melakukan dasar yang memungkinkan mereka menyajikan seluruh informasi kepada kami dalam bentuk cara yang bisa dimengerti.

Misalnya, yang penting untuk Blitz adalah draft musuh, mempelajari mereka dari sudut pandang itu, jika mereka memilih pahlawan tertentu dll. Jabz melihat tim musuh dari sudut lain, menangkal, smoke, rotasi, bagaimana pergerakan mereka di peta, dan hal-hal seperti ini.”

Sementara percakapan berjalan sedikit lebih mendalam mengenai persiapan tim Liquid untuk masing-masing musuh mereka, kami bertanya kepada Matu, yang telah membantu Blitz dengan draft selama LCQ dan di TI11, apa yang lebih mereka hargai: kelemahan tim lawan dan kekuatan pribadi mereka sendiri atau sebaliknya?

MATUMBAMAN: “Ini sedikit dari keduanya. Anda melihat apa yang dapat Anda lakukan dan apa yang dapat mereka lakukan. Anda menghargai kekuatan terbesar mereka, strategi terbaik mereka, dan kemudian Anda mulai berpikir hero mana yang bekerja sangat baik melawan mereka secara umum , Anda semacam membangun dari itu. Anda menjalankan beberapa skenario dimulai dengan itu dan draf dibangun dari sana. Dan tentu saja, mudah-mudahan, penilaian Anda tentang mereka benar.”

Ditanya tentang apa yang tampaknya rusak atau tidak sepenuhnya benar di Dota 2 saat ini dan harus di-nerf atau diubah setelah TI11, Ludwig “zai” Wåhlberg hanya menunjukkan dua hal:

“Wraith Pact harus sedikit disesuaikan dan Bloodstone. Bloodstone hanya dibeli oleh satu hero di Dota saat ini dan itu membuat hero tersebut menjadi salah satu yang terbaik dalam game, jadi jelas ada yang salah dengan item tersebut. Selain itu, saya merasa patchnya cukup solid.”

Menjelang akhir pertemuan, anggota Team Liquid juga membagikan game lain apa yang mereka suka mainkan untuk bersantai, dan mengalihkan pikiran mereka dari Dota 2 selama istirahat.

“Kami mengalami banyak kesulitan ketika kami kalah dalam turnamen dan kami masuk ke Survival Chaos, ini adalah game Warcraft 3,” kata Zai.

Tapi, selain Survival Chaos, MATUMBAMAN dan iNSaNiA suka menghabiskan waktu di Dota Auto Chess, miCKe menikmati bermain Lost Arc, sementara Boxi mengatakan dia pada dasarnya memainkan “apa pun cita rasanya bulan ini” dan baru-baru ini dia menikmati Ability Arena, game kustom mode di Dota 2 yang dikembangkan oleh Shannon “SUNSfan” Scotten.

Team Liquid bersama dengan tiga tim lainnya yang berhasil mencapai TI11 Finals Weekend, Tundra Esports, Team Secret, dan Team Aster akan kembali beraksi setelah istirahat selama lima hari. Babak final akan digelar di Singapore Indoor Stadium akhir pekan mendatang, 29-30 Oktober, dan akan dimulai dengan semifinal lower bracket, Team AstervsTeam Liquid pada Sabtu (29/10).

Ikuti terus info terbaru seputar Dota2 dan berita esports terlengkap di Ligagame! Kunjungi Instagram dan Youtube Ligagame.tv yang selalu update dan kekinian!

Ritual Cukur Botak di The International dan Faktanya di TI11

”Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website revivaltv.id. Situs https://cocotekno.com adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), https://cocotekno.com tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”

Pos terkait