Definisi Akulturasi dan Asimilasi Beserta Contoh | IPS Terpadu Kelas 4

  • Whatsapp

Puti baru tahu kalau ternyata budaya itu bisa dicampur, lho! Yuk, kita baca cerita Puti, Cika, dan Koko Cika membahas akulturasi dan asimilasi!

Siang itu, Puti berjalan menuju rumah Cika untuk mengajaknya bermain. Namun, ia bertemu Cika dan Kokonya dalam perjalanan.

“Cik!” sapa Puti.

“Puti, kamu mau kemana?” tanya Cika.

“Tadinya aku mau ajak kamu bermain, tapi sepertinya kamu mau pergi bersama Kokomu. Hai, Koko!” jawab Puti yang juga menyapa Koko Cika.

“Iya nih, Put. Aku dan Koko ada acara keagamaan.”

“Oh, begitu. Ngomong-ngomong, baju Koko mirip deh sama baju Abi,” kata Puti saat melihat ke arah Koko Cika.

“Oh, ya? Pasti Abi kamu menggunakan baju koko, deh. Itu berasal dari percampuran budaya, loh,” jawab Koko Cika.

“Percampuran budaya gimana, Ko?” Puti mengernyitkan dahinya.

“Jadi, percampuran budaya itu ada dua jenis, yaitu akulturasi dan asimilasi,” jelas Koko. “Kebudayaan itu kan artinya segala sesuatu yang dihasilkan dari manusia. Salah satu bentuknya berupa kebudayaan fisik atau yang bisa dilihat, misalnya bangunan dan pakaian.” 

Puti menganggukkan kepalanya.

“Nah, setiap kelompok masyarakat memiliki kebudayaan masing-masing. Namun, saat ada kebudayaan baru masuk ke suatu kelompok, terjadi percampuran kebudayaan. Inilah yang disebut sebagai asimilasi dan akulturasi,” lanjutnya.

pengertian kebudayaan

“Terus, bedanya apa?” tanya Puti.

“Akulturasi adalah gabungan dua atau lebih kebudayaan yang berbeda dan saling memengaruhi tanpa menghilangkan ciri khas masing-masing, contohnya Candi Borobudur. Ternyata, candi tersebut adalah hasil akulturasi antara kebudayaan Buddha dan kebudayaan asli Indonesia,” Koko menjelaskan.

“Bagian akulturasinya di mana?” Puti semakin penasaran.

Baca juga: Simak, Macam-Macam Keberagaman Budaya yang Ada di Indonesia!

“Koko pernah bilang ke aku, kalau kamu lihat, pada Candi Borobudur terdapat patung dan stupa yang merupakan kebudayaan asli Buddha. Selain itu, ada juga punden berundak, yaitu arsitektur bangunan khas Nusantara yang bentuknya bertingkat-tingkat. Sehingga, dua kebudayaan ini kemudian menyatu tanpa menghilangkan ciri khasnya masing-masing,” kata Cika sambil mengingat-ingat.

pengertian dan contoh akulturasi

“Sementara itu, asimilasi adalah penggabungan dua kebudayaan yang kemudian membentuk budaya baru. Baju koko adalah salah satu hasil asimilasi antara kebudayaan Cina dan Indonesia,” jelas Koko.

“Memangnya, baju koko itu berasal dari mana?” tanya Puti.

Baca juga: Apa Penyebab Keberagaman Budaya di Indonesia?

“Setelah ditelusuri, asal-usul baju koko adalah baju tui-khim dari Cina, yang biasanya digunakan oleh laki-laki keturunan Cina atau disebut engkoh. Saat masuk ke Indonesia, masyarakat Indonesia mulai menggunakan baju ini dan menciptakan kebudayaan baru yakni baju koko. Bahkan, baju koko terus mengalami modifikasi.”

pengertian dan contoh asimilasi

“Keren banget, ya! Aku jadi tau deh tentang akulturasi dan asimilasi beserta contohnya. Terima kasih, Koko dan Cika,” ujar Puti kagum.

“Sama-sama, Puti,” balas Koko dan Cika bersamaan.

“Sepertinya, aku sudah terlalu lama berbincang sama kalian, deh. Padahal, kalian kan mau pergi. Maaf, ya.”

“Maaf juga ya, Puti. Hari ini aku belum bisa bermain bersama kamu,” ucap Cika.

Gak apa-apa, Cik! Kita masih bisa main lain kali. Kalau gitu, aku mau ke tempat Made dulu, ya. Sampai jumpa!” salam Puti.

Mereka pun pergi ke tujuannya masing-masing.

Kira-kira, apa contoh hasil akulturasi atau asimilasi yang pernah kamu lihat? Yuk, tulis jawabanmu di kolom komentar. Download juga aplikasi Ruangguru untuk tahu keseruan lainnya bersama Dafa Lulu dan teman-teman, ya!

Materi oleh: Bagja Riyanto

Disunting oleh: Agung Aksara Putra